Sejarah Perang Saudara Di Sudan Selatan

konflik perang di sudan
Sudan selatan

Perang saudara di Sudan adalah konflik bersenjata yang berkepanjangan dan kompleks yang telah berlangsung selama beberapa dekade. Konflik ini terutama disebabkan oleh ketegangan etnis, agama, dan politik antara pemerintah pusat yang didominasi oleh Arab-Muslim di utara dan berbagai kelompok.


Perang Saudara Sudan Pertama (1955-1972)

Latar Belakang

  • Kolonialisme: Sudan adalah koloni bersama Inggris dan Mesir hingga merdeka pada 1956. Ketika itu, pemerintah pusat di Khartoum didominasi oleh etnis Arab dan Muslim dari utara, sementara selatan Sudan dihuni oleh kelompok etnis non-Arab yang sebagian besar beragama Kristen atau mengikuti kepercayaan tradisional.
  • Ketidakpuasan: Ketidakpuasan di kalangan penduduk selatan terhadap dominasi politik, ekonomi, dan budaya oleh utara yang berujung pada pemberontakan.

Konflik

  • Dimulai pada 1955: Pemberontakan pecah di selatan menjelang kemerdekaan Sudan.
  • Anyanya: Kelompok pemberontak utama di selatan, yang dikenal sebagai Anyanya, melakukan perlawanan terhadap pemerintah pusat selama bertahun-tahun.

Resolusi

  • Perjanjian Addis Ababa (1972): Perang saudara pertama berakhir dengan perjanjian ini, yang memberikan otonomi regional kepada selatan dan mengakhiri kekerasan sementara.

Perang Saudara Sudan Kedua (1983-2005)

Latar Belakang

  • Penghapusan Otonomi: Pada 1983, Presiden Jaafar Nimeiry menghapus otonomi selatan dan menerapkan hukum Syariah di seluruh Sudan, yang memperburuk ketegangan.
  • Pembentukan SPLA/M: Sudan People‚Äôs Liberation Army/Movement (SPLA/M) dipimpin oleh John Garang, menjadi kelompok pemberontak utama di selatan.

Konflik

  • Dimulai pada 1983: Pemberontakan dipicu oleh ketidakpuasan terhadap keputusan Nimeiry.
  • Perang Berdarah: Konflik menyebabkan jutaan korban jiwa, perpindahan penduduk, dan krisis kemanusiaan yang parah. Kedua belah pihak, pemerintah dan SPLA, dituduh melakukan pelanggaran hak asasi manusia.

Resolusi

  • Perjanjian Perdamaian Komprehensif (2005): Mengakhiri perang dengan memberikan otonomi lebih besar kepada selatan dan menetapkan referendum kemerdekaan.

Kemerdekaan Sudan Selatan

  • Referendum (2011): Sesuai perjanjian 2005, referendum diadakan dan mayoritas besar memilih kemerdekaan.

Konflik di Darfur (2003-sekarang)

Latar Belakang

  • Marginalisasi: Penduduk Darfur, terutama kelompok etnis Fur, Zaghawa, dan Masalit, merasa dimarginalkan oleh pemerintah pusat.
  • Pemberontakan: Kelompok pemberontak seperti Sudan Liberation Army (SLA) dan Justice and Equality Movement (JEM) memulai perlawanan bersenjata.

Konflik

  • Korban: Diperkirakan ratusan ribu orang tewas dan jutaan orang mengungsi.

Upaya Perdamaian

  • Kesepakatan Damai: Beberapa kesepakatan damai telah dicapai, tetapi kekerasan dan ketidakstabilan masih berlanjut di Darfur.

Dampak dan Kesimpulan

Perang saudara telah menyebabkan penderitaan besar bagi jutaan orang. Meskipun beberapa kesepakatan damai telah dicapai, konflik-konflik ini meninggalkan dampak jangka panjang yang masih dirasakan hingga saat ini. Pembentukan Selatan sebagai negara merdeka adalah salah satu hasil signifikan dari konflik ini, tetapi tantangan untuk mencapai perdamaian dan stabilitas di wilayah tersebut masih berlanjut.

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*